Papua Terkini

Benny Wenda dan ULMWP Gagal Capai Papua Merdeka, Marinus Yaung: Tak Indahkan Nasihat Afrika

Marinus mengatakan perjuangan Benny Wenda telah gagal total dalam menjalankan nasehat negara-negara Afrika.

Istimewa
Benny Wenda. 

TRIBUN-PAPUA.COM, JAYAPURA - Papua disebut tidak akan pernah merdeka karena Benny Wenda dan United Liberation Movement for West Papua (ULMWP) telah menolak nasehat dari negara-negara benua Afrika.

Demikian dikatakan Akademisi Universitas Cenderawasih (Uncen), Marinus Yaung, dalam tulisannya di media sosial, dikutip Tribun-Papua.com, Rabu (23/03/2022).

"Setelah saya mengikuti perkembangan pembentukan opini publik yang semakin menyesatkan hingga menimbulkan polarisasi dan tajam di masyarakat, yang didirigen oleh Dewan Gereja Papua, para elit, pejabat publik, dan Bennny Wenda bersama organisasi ULMWP tentang isu Daerah Otonomi Baru (DOB) -- itu sebagai ancaman terhadap kemanusian dan isu perut Bumi Papua, membuat saya berpikir untuk meresponnya," tulis Marinus.

Baca juga: Marinus Yaung: Papua Tidak Bisa Merdeka karena Benny Wenda dan ULMWP

Analisanya tentu punya alasan tersendiri. Mengingat, karen opini itu membuat elemen masyarakat sipil di Papua menolak kebijakan DOB dan implementasi UU Otsus Papua dalam perubahan kedua, karena telah meyakini Papua akan merdeka.

"Mereka percaya bahwa dewan gereja dan Benny Wenda akan mewujudkan Referendum di Papua," katanya.

Menurut Marinus, mahasiswa bersama masyarakat telah mengorbankan masa depan serta nyawanya demi mendukung asumsi-asumsi propaganda dari dewan gereja di Papua, termasuk Benny Wenda soal klaim internasionalisasi isu Papua.

"Klaim sepihak, dewan gereja di Papua dan Benny Wenda bersama ULMWP bahwa 49 negara Afrika dan 79 negara APC telah mendukung perjuangan kemerdekaan Papua. Itu hanyalah asumsi dan opini sesat belaka," ujarnya.

Hingga kini belum ada bukti atau data maupun informasi resmi tentang pernyataan dukungan diplomatik dari para pemimpin berbagai negara yang diklaim Benny Wenda mendukung Papua merdeka.

Baca juga: Membongkar Penipuan Benny Wenda dan ULMWP Soal Isu Papua di MSG

"Negara-negara di Afrika memang benar menaruh simpati terhadap perjuangan Benny Wenda dan situasi Papua, dan telah memberikan nasihat kepada dia untuk tidak berjuang sendiri, namun dia diminta agar berdamai dengan tokoh-tokoh politik seperti Oktovianus Mote dan beberapa elemen perjuangan," jelasnya.

Namun, menurut akademisi Uncen itu, Benny Wenda malah tak mengindahkan semuanya.

"Selain itu, mereka juga menasehati untuk Benny mengikuti pola diplomasi Fretellin di Timor Leste, agar bisa efektif. Tetapi nasihat itu tidak dilakukan Benny karena ego sektoral dan kebanggaan identitas kesukuan," katanya.

Bahkan kata Marinus, negara-negara di Afrika juga menyarakan Benny Wenda mencontoh perjuangan diplomasi Timor Leste.

Sebab, Timor Leste berhasil mendapatkan dukungan diplomatik dari 49 negara Afrika karena Xanana Gusmao tidak berjuang sendiri.

"Dimana untuk diplomasi ke Afrika, dilakukan dalam bentuk sebuah tim yang terdiri dari Francisco Xavier do Amaral, Mari Alkatiri, dan Roque Rodrigues. Sememtata untuk diplomasi ke Australia, China dan Pasifik dilakukan oleh Jose Ramos Horta dan Alarico Fernandes," jelasnya.

Baca juga: Oktavianus Mote: ULMWP Bukan Lagi Dipimpin Benny Wenda, Masa Jabatannya Sudah Habis

Halaman
12
Sumber: Tribun Papua
  • Ikuti kami di
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    © 2022 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved