Viral Anggota Paspampres Pukul Sopir Truk di Solo, Gibran: Saya Enggak Terima Warga Saya Digituin

Wali Kota Solo Gibran Rakabuming Raka tak terima dengan kasus anggota Paspampres memukul sopir truk di Solo yang viral di media sosial.

(KOMPAS.com/LABIB ZAMANI)
Wali Kota Solo Gibran Rakabuming Raka di Balai Kota Solo, Jawa Tengah, Selasa (22/6/2021) - Wali Kota Solo Gibran Rakabuming Raka tak terima dengan kasus anggota Paspampres memukul sopir truk di Solo yang viral di media sosial. 

TRIBUN-PAPUA.COM - Kasus anggota Pasukan Pengamanan Presiden (Paspampres) diduga memukul seorang sopir truk dan dua kernetnya di Kota Solo, Jawa Tengah, viral di media sosial.

Cerita tersebut diunggah oleh pengguna akun Twitter @txtdrberseragam yang kini telah dihapus.

Diceritakan bahwa pemukulan itu terjadi di lampu merah pertigaan Manahan, Kota Solo, Selasa (9/8/2022).

Tak hanya itu, si sopir truk juga dimintai surat izin mengemudi (SIM).

Baca juga: Viral Lomba Foto Jalan Rusak untuk HUT ke-77 RI di Sragen, Jadi Ajang untuk Kritik Pemerintah

Anggota Pasukan Pengamanan Presiden (Paspampres), Hari Misbah yang melakukan pemukulan ke supir truk di Kota Solo, Jawa Tengah.
Anggota Pasukan Pengamanan Presiden (Paspampres), Hari Misbah yang melakukan pemukulan ke supir truk di Kota Solo, Jawa Tengah. (Kompas.com/Fristin Intan Sulistyowati)

Kemudian pada  Jumat (12/8/2022) pukul 09.26 WIB, dalam postingan @txtdrberseragam, telah mengunggah postingan jika permasalahan dugaan pemukulan telah terselesaikan dan SIM sudah dikembalikan.

"Untuk permasalahan terkait SIM tadi malam sudah clear ya gais dan sudah admin takedown postingan semalam??????????," tweet akun @txtdrberseragam, yang disertai DM (Direct Massage) dari anak korban.

Selanjutnya, Jumat (12/8/2022) sekitar pukul 10.43, anggota Paspampres yang terduga melakukan pemukulan dan korban bertemu dengan Wali Kota Solo Gibran Rakabuming Raka di Balai Kota Solo, Jawa Tengah.

Pertemuan dilaksanakan secara tertutup hingga pukul 11.09 WIB, dari hasil pertemuan itu kejadian berada kawasan Jalan Ahmad Yani, Perempatan Girimulyo, Selasa (9/8/2022) lalu.

Baca juga: Kapendam Siliwangi Klarifikasi Video Viral Keributan TNI dengan Sopir Angkot: Tak Ada Pengeroyokan

Minta Maaf

Anggota Paspampres beridentitas Hari Misbah mengakui semua kesalahannya karena telah melakukan pemukulan terhadap korban, beberapa waktu lalu.

Halaman
123
Sumber: Kompas.com
  • Ikuti kami di
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    © 2022 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved