Lukas Enembe Diperiksa KPK

Lukas Enembe Tersangka KPK, Wapres Minta Semua Pihak Tidak Membela Terduga Koruptor

Wakil Presiden Maruf Amin meminta semua pihak untuk tidak membela siapa saja pejabat atau tokoh yang terlilit kasus korupsi. Proses Lukas Enembe!

(KOMPAS.com/RAKHMAT NUR HAKIM)
Wakil Presiden Maruf Amin meminta semua pihak untuk tidak membela siapa saja pejabat atau tokoh yang terlilit kasus korupsi. Hal ini disampaikan Ma'ruf Amin menanggapi adanya aksi demonstrasi yang mendukung Gubernur Papua Lukas Enembe, pasca-ditetapkan tersangka kasus suap dan gratifikasi oleh KPK. 

TRIBUN-PAPUA - Wakil Presiden Maruf Amin meminta semua pihak untuk tidak membela siapa saja pejabat atau tokoh yang terlilit kasus korupsi.

Ia meminta masyarakat untuk tidak menghalang-halangi proses hukum yang ditangani Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK).

Hal ini disampaikan Ma'ruf Amin menanggapi adanya aksi demonstrasi yang mendukung Gubernur Papua Lukas Enembe, pasca-ditetapkan tersangka kasus suap dan gratifikasi oleh KPK.

Lukas Enembe diduga menerima suap sebsar Rp1 miliar lewat transfer rekening.

Wapres menegaskan, KPK punya wewenang memeriksa setiap orang terduga korupsi, sepanjang didukung bukti-bukti yang jelas. 

Baca juga: Kondisi Kesehatan Lukas Enembe Diklaim Memburuk, Tersangka KPK Dianjurkan Berobat ke Singapura

"Saya kira masalah penegakan hukum oleh KPK terhadap korupsi itu sudah ada dasarnya hukumnya, undang-undang (UU)-nya ada," kata Ma'ruf,  usai meresmikan Kantor MUI Jawa Tengah di Semarang, Jumat (23/9/2022), sebagaimana disiarkan YouTube Sekreriat Wakil Presiden.

"Kewenangan memang diberikan ke KPK sepanjang ada bukti-bukti yang jelas, ya saya kira semua orang, siapa saja, ya bisa diproses secara hukum ya tentu dengan bukti-buktu yang jelas," ujar lagi.

Oleh karenanya, Ma'ruf Amin meminta semua pihak mengikuti proses hukum yang dilakukan KPK.

Ma'ruf juga menekankan bahwa setiap orang harus bisa patuh kepada penegakan hukum.

"Kita lihat nanti prosesnya seperti apa, semua ada aturannya itu, tidak terkecuali siapa saja dan semua orang harus bisa patuh kepada penegakan hukum dan itu komitmen kita sebagai bangsa tentu untuk mematuhi hukum berlaku di Indonesia," katanya.

Halaman
12
Sumber: Kompas.com
  • Ikuti kami di
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    © 2022 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved