Kronologi Pasien Corona Pertama di Lampung, 3 Kali Cek Kesehatan Baru Mengaku Kontak Pasien Positif

Diskes Lampung Reihana menuturkan, jika pasien 1 yang dinyatakan positif Virus Corona di Lampung, pertama kali dilaporkan oleh sang anak.

(KOMPAS.com/TRI PURNA JAYA)
Kadis Kesehatan Provinsi Lampung, Reihana saat memberi keterangan pers terkait virus corona, Rabu (18/3/2020). Dua balita di Lampung berstatus pasien dalam pengawasan (PDP) virus corona. 

TRIBUNPAPUA.COM - Kepala Dinas Kesehatan (Diskes) Lampung Reihana menuturkan, jika pasien 1 yang dinyatakan positif Virus Corona di Lampung, pertama kali dilaporkan oleh sang anak.

"Anaknya khawatir, karena ayahnya pada 14 Maret 2020 melakukan perjalanan dan berkumpul dengan jemaat Lampung di Bogor, Jawa Barat," kata Reihana, Rabu (18/3/2020).

Seusai pertemuan tersebut, kata Reihana, sang anak baru mengetahui jika ada 1 pasien terkonfirmasi Virus Corona asal Jawa Tengah meninggal dunia, dan ikut berkumpul dengan ayahnya.

Berdasarkan penelusuran tim kesehatan, lanjut Reihana, riwayat perjalanan pasien 1 sebelumnya, pada 25-28 Februari 2020 lalu, menghadiri acara GPIB di Hotel Aston Bogor.

"Kemudian, pada 29 Februari 2020 lalu pulang ke Bandar Lampung dan mulai terlihat gejalanya pada 3 Maret 2020 dengan kondisi badan panas," jelas Reihana.

Lalu, kata Reihana, pasien tersebut juga batuk, makan dan minum susah, suhu tubuh mencapai 37 derajat celcius lebih.

"Kemudian, pasien memeriksakan diri ke dokter swasta," ungkap Reihana.

"Pasien juga melakukan pemeriksaan laboratorium di RS Advent, dan dicurigai widal (gejala awal untuk tipus)," jelas Reihana.

Kemudian, lanjut Reihana, pasien memeriksakan diri ke Puskesmas Simpur pada 13 Maret 2020.

"Pasien tidak pernah memberitahukan ke petugas kesehatan, jika ia pernah berkunjung ke Jawa Barat, sehingga tak ada yang tahu," papar Reihana.

Halaman
1234
Editor: Astini Mega Sari
Sumber: Tribun Lampung
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved