Breaking News:

Virus Corona di Papua

Tak Masalah Bandara dan Pelabuhan Ditutup, Masyarakat Papua: Yang Penting Stok Barang Aman

Gubernur Papua, Lukas Enembe, berencana menutup bandara dan pelabuhan pada Agustus 2021 untuk menekan angka penularan Covid-19.

Editor: Claudia Noventa
TribunVideo/Radifan Setiawan
ILUSTRASI - Pada Agustus 2021 mendatang rencananya Gubernur Papua, Lukas Enembe, akan menutup bandara dan pelabuhan. 

TRIBUN-PAPUA.COM - Pada Agustus 2021 mendatang rencananya Gubernur Papua, Lukas Enembe, akan menutup bandara dan pelabuhan.

Kebijakan tersebut dilakukan demi menurunkan angka penularan Covid-19 yang melonjak di Papua.

Lukas Enembe berharap masyarakat Papua bersiap menghadapi kebijakan tersebut.

Gubernur Papua Lukas Enembe.
Gubernur Papua Lukas Enembe. (Istimewa)

Baca juga: Polresta Jayapura Kota Siap Tindaklanjut Instruksi Bareskrim Mabes Polri Terkait Penanganan Covid-19

Baca juga: Kisah Penghulu Nikahkan Pengantin Pria yang Positif Covid-19, Duduk di Luar Teras Rumah

Respons masyarakat

Merespons kebijakan itu, sebagian besar masyarakat Jayapura mengaku setuju karena menganggap Covid-19 masuk dari luar Papua.

Seperti yang diungkapkan Suliman (51 tahun), pedagang mie ayam di Kota Jayapura.

Menurut dia, pemberlakuan pembatasan kegiatan masyarakat (PPKM) akan percuma bila akses masuk ke Papua tidak ditutup.

"Kalau untuk penularan Covid-19, penutupan bandara itu bagus karena percuma kalau dilakukan PPKM sementara pintu masuk dibuka," ujarnya di Jayapura, Rabu (21/7/2021).

Suliman hanya meminta, selama penutupan bandara dan pelabuhan, pemerintah bisa memastikan stok kebutuhan masyarakat tetap tersedia.

"Yang penting stok barang aman," kata dia.

Hal senada juga disampaikan Jhofy (25 tahun), freelancer editor video di Jayapura.
Menurut dia, penutupan bandara dan pelabuhan sudah menutup risiko masuknya kasus Covid-19 baru ke Papua.
Halaman
12
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved