HIV Aids di Papua

Menuju Papua Ending AIDS 2030, Dinkes Optimistis Tak Ada Infeksi Baru dan Kematian

Papua Ending AIDS 2030 dapat terwujud apabila ada komitmen kuat bersama, antara Pemerintah Daerah, LSM, Dinas Kesehatan dan masyarakat

Penulis: Aldi Bimantara | Editor: M Choiruman
Tribun-Papua
ENDING AIDS 2030 - Kepala Seksi HIV AIDS Dinkes Provinsi Papua, dr Rindang Pribadi Marahaba saat diwawancarai Tribun-Papua.com, soal Papua Ending AIDS 2030, di Kota Jayapura, Minggu (7/8/2022). 

"Jadi ketika pada tahun 2030 nanti, IMS masih ditemukan maka artinya beberapa tahun kemudian masih bisa terinfeksi," katanya.

46.967 Orang Terinfeksi HIV-AIDS di Papua, Begini Respon Gubernur Lukas

Terlepas dari itu, pihaknya menekankan pada perubahan pola pikir masyarakat, terkait dengan HIV/AIDS dalam menuju Papua Ending AIDS 2030.

"Sebenarnya HIV/AIDS itu bukan penyakit mematikan, kutukan, dan membuat keluarga jadi terisolasi serta dikucilkan, tetapi HIV/AIDS adalah penyakit kronis yang dapat dikelola," tegasnya.

Ia menegaskan pula, HIV/AIDS ada obatnya yakni obat Anti Retroviral (ARV), yang apabila dikonsumsi rutin dan baik sesuai prosedur, maka ODHIV dapat hidup lebih produktif.

2.563 Kasus HIV/AIDS di Merauke Hingga September

Dikatakan Rindang, pada tahun 2017, ketentuan pemberian ARV kepada pasien telah berubah, di mana sudah tidak lagi melihat dari stadium dan jumlah CD4.

Setelah dinyatakan positif, waktu pemberian ARV dari petugas kesehatan bergantung pada kesiapan pasien, saat pemberian konseling yang diberikan.

"Kalau saat itu juga dia bersedia maka sudah bisa diberikan ARV, dan setelah menerima ARV maka pasien akan mendapatkan informasi soal kepatuhan minum obat," tuturnya.

Pesan Ketua Harian KPA Papua Anton Mote: Ayo Cegah HIV-AIDS di Tengah Kita

Karena Papua masuk dalam kategori epidemis meluas tingkat rendah, maka semua pasien yang berkunjung di fasilitas kesehatan akan ditawarkan dan dianjurkan untuk tes HIV.

"Fakta di lapangan memang tidak semua bersedia karena kembali lagi stigma dan tabu itu masih menjadi momok di masyarakat kita, sehingga yang sering terjaring dari giat screening di perkantoran, pelabuhan, dan event-event tertentu," ungkapnya.

Menyongsong Papua Ending AIDS 2030, pihaknya terus berupaya untuk melakukan perubahan pola pikir ataupun cara pandang masyarakat terhadap HIV AIDS dan ODHIV.

Nabire Urutan Pertama Penderita HIV-AIDS di Papua

Ia menyebutkan, penularan HIV AIDS berpotensi terjadi apabila melakukan seks beresiko, dengan berganti-ganti pasangan.

Sekadar diketahui, data temuan kasus kumulatif HIV AIDS di Papua sejak tahun 1992 hingga Juni 2022 mencapai 49.011 kasus.

Dinkes Provinsi Papua mencatat terjadi penurunan kasus kumulatif tahunan di beberapa daerah dalam beberapa tahun terakhir. (*)

  • Berita Populer
    Ikuti kami di
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    berita POPULER

    © 2022 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved