Lukas Enembe Diperiksa KPK

Kelompok Ini Minta KPK Jemput Paksa Lukas Enembe Bila Ngotot Mangkir dari Pemeriksaan

Sebelumnya, KPK telah memanggil Lukas Enembe untuk diperiksa di Mako Brimob Polda Papua, Kota Jayapura, pada 12 September 2022. Namun tidak hadir.

Tribun-Papua
BONUS ATLET PON XX - Gubernur Provinsi Papua Lukas Enembe melalui juru bicaranya, Muhammad Rifai Darus mengungkapkan rasa bangga dan apresiasinya terhadap hasil capaian atlet Papua di PON XX, Senin (1/11/2021).  

TRIBUN-PAPUA.COM - Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) diminta untuk menjemput paksa Gubernur Papua Lukas Enembe bila ia bersikeras mangkir dari panggilan kedua pemeriksaan.

Hal ini disampaikan Koordinator Masyarakat Anti Korupsi Indonesia (MAKI), Boyamin Saiman, saat dihubungi awak media, Kamis (22/9/2022).

Sebelumnya, KPK telah memanggil Lukas Enembe untuk diperiksa di Mako Brimob Polda Papua, Kota Jayapura, pada 12 September 2022. Namun, ia tidak hadir.

Kemudian terjadi aksi massa membela Gubernur Papua yang diduga dikerahkan pihak tersangka.

Baca juga: KPK Periksa Lukas Enembe Pekan Depan, 100 Brimob Polda Maluku Dikirim ke Jayapura: Ada Apa?

Aksi massa dengan perkiraan 4.000 orang juga berlangsung di Kota jayapura, pada Selasa (20/9/2022).

Di hadapan anggota DPR Papua, massa menuntut KPK segera menghentikan kasus suap dan gratifikasi yang menyeret orang nomor satu di Bumi Cenderawasih itu.

Terbaru, KPK kemudian menjadwalkan ulang pemeriksaan pada Senin (26/9/2022), pekan depan.

“Dipanggil sekali sudah mangkir, panggilan kedua nanti ya harus dikirimkan, kalau mangkir lagi ya upaya paksa,” ujar Boyamin 

Menurut Boyamin, ketentuan pemanggilan paksa tersebut telah diatur dalam Kitab Undang-Undang Hukum Acara Pidana (KUHAP).

Dikatakan, tlangkah KPK mengirimkan surat panggilan kedua akan menjadi alasan hukum untuk melakukan penjemputan paksa apabila Lukas Enembe kembali mangkir.

Halaman
123
Sumber: Kompas.com
  • Ikuti kami di
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    © 2022 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved