Sebut Banyak Korupsi, Mahfud MD: Di Era Lukas Enembe Dana Otsus Rp 500 Triliun Tak Jadi Apa-apa

Mahfud MD mengungkapkan, sejak Papua dipimpin oleh Gubernur Lukas Enembe, dana Otsus Papua sebanyak Rp 500 triliun juga tidak menjadi apa-apa.

Theresia Felisiani/Tribunnews.com
Menteri Koordinator Bidang Politik, Hukum, dan Keamanan (Menkopolhukam) Mahfud MD - Mahfud MD mengungkapkan, sejak Papua dipimpin oleh Gubernur Lukas Enembe, dana Otsus Papua sebanyak Rp 500 triliun juga tidak menjadi apa-apa. 

TRIBUN-PAPUA.COM - Menteri Koordinator Bidang Politik, Hukum, dan Keamanan (Menko Polhukam), Mahfud MD mengungkapkan, sejak Papua dipimpin oleh Gubernur Lukas Enembe, dana Otonomi Khusus (Otsus) Papua dari Pemerintah Pusat sebanyak Rp 500 triliun juga tidak menjadi apa-apa.

Mahfud MD menduga telah terjadi praktik korupsi yang dilakukan oleh para pejabat di pemerintah daerah tersebut.

Ia menyebut banyak pejabat yang foya-foya sementara rakyatnya berada dalam kemiskinan.

Baca juga: Pengacara Akui Lukas Enembe Pernah Main Judi di Kasino Singapura: Tapi Bukan dalam Jumlah Fantastis

Gubernur Papua Lukas Enembe
Gubernur Papua Lukas Enembe ((KOMPAS.COM/DHIAS SUWANDI))

"Sejak zaman Pak Lukas Enembe itu Rp 500 triliun lebih itu tidak jadi apa-apa juga, rakyatnya tetap miskin, pejabatnya foya-foya. Yang dana dari otsus banyak dikorupsi seperti ini, tentu tidak semuanya, tapi banyak dikorupsi," katanya usai kegiatan di Universitas Islam Malang (Unisma) pada Jumat (23/9/2022).

Hal yang dimaksudkan Mahfud seperti sektor pembangunan yang kurang maksimal untuk kesejahteraan masyarakat Papua.

Mahfud menyinggung, contohnya pembangunan jalan tol di Papua merupakan proyek dari pemerintah pusat.

"Jadi Papua itu bahwa negara telah menurunkan uang tetapi rakyatnya gitu-gitu aja, jadi jangan main-main ini penegakan hukum, kalau negara ini ingin baik maka hukumnya harus ditegakkan," katanya.

Baca juga: Tegaskan Kasus Lukas Enembe Tak Terkait Urusan Politik, Mendagri Singgung Kasus Bupati Mimika

Ia juga menyebutkan bahwa selama ini pemerintah telah menggelontorkan dana Otonomi Khusus (Otsus) Papua senilai Rp 1000,7 triliun sejak tahun 2001.

Namun, kata Mahfud MD, anggaran itu tidak menjadi apa-apa sehingga rakyat di Papua hingga saat ini tetap miskin

Ia menyebutkan bahwa praktik korupsi lah yang menyebabkan masyarakat di Papua tetap berada dalam kemiskinan.

Halaman
12
Sumber: Kompas.com
  • Ikuti kami di
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    © 2022 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved