2 Orang Tewas hingga 1 Petugas Terluka dalam Demonstrasi Tolak DOB di Yahukimo yang Berakhir Ricuh

Sebanyak dua orang tewas dalam aksi demonstrasi damai ribuan massa yang menolak pembentukan Daerah Otonomi Baru (DOB).

Editor: Claudia Noventa
istimewa
Situasi saat demonstrasi di Yahukimo Papua yang berakhir ricuh, Selasa (15/3/2022) 

TRIBUN-PAPUA.COM - Sebanyak dua orang tewas dalam aksi demonstrasi damai ribuan massa yang menolak pembentukan Daerah Otonomi Baru (DOB).

Diketahui, demo tersebut digelar di Distrik Dekai, Kabupaten Yahukimo, Papua, berakhir rusuh, Selasa (15/3/2022).

Kapolda Papua Irjen Mathius D Fakhiri menjelaskan, massa yang membubarkan diri, tiba-tiba melakukan aksi perusakan dan pembakaran rumah kios (ruko).

Baca juga: Ricuh, 2 Orang Tewas saat Demo Tolak DOB di Yahukimo Papua, Kapolda Kirim BKO dan Propam

Baca juga: Dimulai Hari Ini, Berikut Daftar Lengkap Daerah PPKM Level 1 sampai 4 Se-Indonesia

Selain itu massa pun menyerang personel kepolisian yang berada di sekitar lokasi kejadian.

"Pelaksanaan orasi berjalan lancar, namun saat selesai melaksanakan orasi inilah yg terjadi gesekan dari masyarakat sendiri dan ditambah ada yang provokasi sehingga masyarakat lain melakukan aksi-aksi terhadap bangunan ruko yang ada di sekitar kantor Kominfo," ujarnya di Jayapura, Selasa (15/3/2022).

Dua Orang Meninggal

Personel kepolisian yang berusaha menghentikan aksi massa, sambung Fakhiri, justru menjadi sasaran amuk massa sehingga aparat keamanan terpaksa melepaskan tembakan.

Akibatnya total ada lima orang menjadi korban dan salah satunya adalah anggota polisi.

"Ada korban dari petugas kepolisian sendiri dan ada dua masyarakat yang meninggal dunia dari tindakan kepolisian," kata dia.

Baca juga: Kirim Propam ke Yahukimo Papua, Kapolda: Guna Melakukan Pendalaman Aksi Demo Tolak DOB

Menurut Fakhiri, saat ini personel di lapangan tengah berusaha menginventarisasi jumlah korban dan kerugian akibat aksi tersebut.

Dia berharap jumlah korban tidak bertambah karena pada prinsipnya kepolisian siap mengawal masyarakat yang ingin menyampaikan aspirasi sesuai ketentuan.

"Tentunya selaku kapolda mengucapkan turut berdukacita dan kami akan mengambil langkah cepat untuk melakukan penanganan sehingga tidak berdampak lain," tutur Fakiri.

Korban meninggal akibat tertembak bernama Yakob Dell (30 tahun) dan Esron Wipea (22 tahun).

Sementara dua korban lainnya, Itos Hitlay dan Luki Kobak mengalami luka tembak pada bagian kaki.

Sedangkan korban dari pihak kepolisian adalah Briptu Muhammad Aldi yang terluka pada bagian kepala.(*)

Berita terkait lainnya

Artikel ini telah tayang di Kompas.com dengan judul 2 Orang Tewas dalam Demonstrasi Tolak DOB yang Berakhir Ricuh di Yahukimo Papua

Sumber: Kompas.com
  • Ikuti kami di
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    © 2022 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved