Harga BBM Resmi Naik

BBM Naik, Pedagang Diimbau Tak Asal Naikan Harga Bapok

Laduani Ladamay memperkirakan kenaikan tarif angkut kontainer yang berpotensi terjadi dalam waktu dekat, bakal ikut melambungkan harga bapok.

Tribun-Papua.com/Hendrik Rewapatara
Kepala Dinas Perindustrian dan Perdagangan (Disperindag) Papua, Laduani Ladamay memperkirakan kenaikan tarif angkut kontainer yang berpotensi terjadi dalam waktu dekat, bakal ikut melambungkan harga bapok. 

Laporan Wartawan Tribun-Papua.com, Hendrik Rewapatara

TRIBUN-PAPUA.COM, JAYAPURA – Tren kenaikan tarif angkut kontainer, dipastikan hampir pasti terjadi sebagai imbas atas melambungnya harga bahan bakar minyak (BBM) dalam negeri.

Kenaikan tarif angkut kontainer juga sedikit banyak berpengaruh terhadap harga jual bahan pokok (Bapok) yang dipasok dari luar Papua.

Kepala Dinas Perindustrian dan Perdagangan (Disperindag) Papua, Laduani Ladamay memperkirakan kenaikan tarif angkut kontainer yang berpotensi terjadi dalam waktu dekat, bakal ikut melambungkan harga bapok.

Baca juga: Harga Bapok di Kabupaten Jayapura Tidak Stabil, Begini Kata Pedagang di Pasar Paharaa Sentani

“Meski begitu, dari pengataman kami untuk saat inu belum ada kenaikan harga bahan pokok secara signifikan".

“Sehingga kita mengimbau pedagang tidak asal menaikan harga semaunya melampaui harga yang sudah ditetapkan oleh pemerintah," kata Laduani kepada wartawan, Senin (20/9/2022) di Kotaraja, Kota Jayapura.

 

 

Meski demikian, Laduani menyebut harga telur terlihat sedikit mengalami kenaikan harga Bapok setelah naiknya BBM.

Sementara harga bahan pokok lainnya masih stabil sebagaimana hasil pantauan yang dilakukan di pasar pasar tradisional.

Baca juga: Harga Bapok di Pasar Baru Sentani Tidak Stabil, Berikut Pengakuan Pedagang

“Kita sudah imbau dalam kondisi kenaikan BBM saat ini diharapkan tidak ada kenaikan barang yang lain, masalah kenaikan harga telur karena terjadi kenaikan harga pakan ternak yang begitu tinggi," ujarnya.

Terkait program bantalan sosial akibat naiknya BBM, lanjut dia, Disperindag Papua sedang menyiapkan sebuah langkah pendanaan. Adanya perubahan harga didorong dengan dana bantuan tak terduga.

“Namun kami belum koordinasikan dengan Pak Sekda sebagai Ketua Panitia anggaran. Artinya bila terjadi kenaikan harga di pasar, kami akan melakukan operasi pasar," tandasnya. (*)

Sumber: Tribun Papua
  • Ikuti kami di
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    © 2022 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved