Kerusuhan di Papua

Cerita Pengungsi Kerusuhan Wamena, Keguguran setelah Berlari Menyelamatkan Diri

Kerusuhan di Kabupaten Wamena beberapa waktu lalu masih meninggalkan memori buruk pada para warga.

Cerita Pengungsi Kerusuhan Wamena, Keguguran setelah Berlari Menyelamatkan Diri
(KOMPAS.COM/HIMAWAN)
Pengungsi asal Semarang bernama Maria (kanan) yang alami keguguran saat kerusuhan di Wamena saat berada di Lanud Sultan Hasanuddin Makassar, Selasa (8/10/2019). 

TRIBUNPAPUA.COM - Kerusuhan di Kabupaten Wamena, Papua, beberapa waktu lalu masih meninggalkan memori buruk pada para warga, baik itu pendatang maupun warga asli yang tinggal di daerah itu.

Para warga yang berada di tengah-tengah kerusuhan hanya bisa menyelamatkan diri meski tempat tinggal beserta isinya sudah hangus terbakar.

Kisah pilu dialami Maria, seorang pengungsi asal Wamena asal Semarang yang mengalami keguguran saat kerusuhan berlangsung.

Cerita Para Pengungsi yang Ingin Kembali ke Wamena: Kalau Pulang Kampung Saya Harus Mulai dari Nol

Maria yang sempat transit di Lanud Sultan Hasanuddin, Makassar, mengatakan bahwa ia keguguran setelah berlari menyelamatkan diri pada hari kedua kerusuhan.

Saat itu, Maria tengah hamil 5 bulan.

"Saya bersama suami hendak bekerja (jual ayam) jam 8 pagi. Tapi waktu itu sudah kerusuhan jadi lari," kata Maria.

Komnas HAM Minta Pengungsi Tak Sebarkan Informasi Bernada Provokasi terkait Kerusuhan Wamena

Saat di pengungsian, Maria mengalami pendarahan hingga akhirnya dilarikan ke rumah sakit.

Maria bersama keluarganya berada satu minggu di lokasi pengungsian di Jayapura sebelum kembali ke kampung halamannya di Semarang, Jawa Tengah.

"Sekarang sudah mendingan tapi kata dokter tidak boleh capek-capek lagi," tutur Maria.

Ekonomi di Wamena Mulai Menggeliat Pascarusuh, Namun Harga Makanan Mahal, 1 Ekor Ayam Rp600 Ribu

Maria mengaku trauma dan tidak ingin kembali ke Wamena.

Halaman
123
Editor: Astini Mega Sari
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved